Flutie Hanya Sebelum Masanya

Page breadcrumbsEnd of page breadcrumbs

Doug Flutie adalah impian penjudi. Pikirkan tentang itu. Timnya selalu diunggulkan, namun dia selalu berhasil lolos dan menutupi selisih gol. Dari izin Hail Mary di perguruan tinggi untuk mengalahkan Miami hingga perebutan touchdown untuk mengalahkan Jacksonville di pro, Flutie adalah pemenang  Domino99 online  yang lahir. Sportsbooks membenci pria ini, karena suka atau tidak, timnya selalu mendapatkan poin, namun mereka tahu dia akan memenangkan pertandingan; – entah bagaimana.

Bahkan dengan ini, ketika Anda memikirkan Doug Flutie, Anda memikirkan gelandang pendek. Anda memikirkan seorang pria kecil yang hebat untuk beberapa tipu daya dalam permainan jarak dekat, tetapi bukan pemain yang akan Anda bangun waralaba. Anda memikirkan pemain yang cukup bagus untuk mendominasi Kanada, tetapi bukan NFL. Mengapa?

Atlanta QB Michael Vick menjadi nomor satu secara keseluruhan pada tahun 2001 karena sisi atas luar biasa yang dimilikinya. Vick adalah atlet fenomenal dengan kecepatan, kekuatan, dan kemampuan luar biasa untuk melempar bola hingga jarak 70 yard. Vick terpesona saat memainkan bola kampusnya di Virginia Tech dan merupakan pemimpin alami. Ini hanyalah benda tak berwujud yang tidak bisa Anda ajarkan, tetapi dapat membangun tim dan waralaba.

Jadi saya mohon untuk mengajukan satu pertanyaan: apa perbedaan antara Vick dan Flutie? Tingginya kurang dari dua inci. Vick berdiri di 6’0 “, dengan Flutie tertinggal tepat di 5’10”. Flutie memiliki meriam yang dimiliki Vick dan juga merupakan atlet hebat yang secara konsisten bermain dengan kakinya. Flutie juga terpesona di perguruan tinggi saat bermain untuk Boston College, dan dia bahkan memenangkan Trofi Heisman pada tahun 1984. Bahkan Vick tidak dapat mengklaim penghargaan itu. Ketika berbicara tentang keterampilan kepemimpinan, tidak ada yang akan melupakan operan Hail Mary sepanjang 48 yard dari Flutie yang mengecewakan Badai Miami pada 23 November 1984. Seseorang bahkan dapat membantah bahwa Flutie memiliki keunggulan pada Vick dalam hal kecerdasan sepak bola, dan yang lebih penting lagi , akurasi. Vick memiliki persentase penyelesaian karier hanya 54,1 persen.

Jadi jika keduanya sangat serasi, mengapa Flutie masuk urutan ke-285 secara keseluruhan pada tahun 1985 sementara Vick menjadi pilihan pertama 16 tahun kemudian? Jawabannya sederhana: Flutie adalah orang yang lebih maju pada masanya. Pada tahun 1985, gelandang seluler tidak memiliki tempat di NFL. Sekarang jenis quarterback ini adalah masa kini dan masa depan game, dan Flutie adalah salah satu prototipe pertama. Flutie, sang anti-Ryan Leaf, tidak memiliki kekurangan karakter sama sekali dan jika dia keluar dari draft sekarang, dia akan menjadi pilihan hari pertama. Pelatih saat ini di era ini akan ngiler dengan berbagai cara mereka dapat memanfaatkan atlet ini.

Sekarang, setelah 21 musim profesional dalam sepak bola, Flutie memutuskan berhenti pada hari Senin. Flutie meninggalkan warisan hati dan tekad, penghargaan enam pemain terbaik tahun ini di sepak bola Kanada, dan tentu saja, kartu ucapan Salam Maria yang akan bertahan selamanya dalam pengetahuan sepak bola perguruan tinggi. Tapi, yang terpenting, saya yakin dia meninggalkan warisan menyedihkan dari seorang pemain yang lahir di era yang salah dan yang secara konsisten diremehkan.

Flutie membuat kebangkitannya di NFL dengan Buffalo Bills pada tahun 1998, terpilih sebagai AP Comeback Player of the Year. Pada ’98, Flutie melempar lebih dari 2.700 yard dan 20 gol hanya untuk 11 intersepsi. Tahun berikutnya Flutie meningkatkan nomornya menjadi lebih dari 3000 yard lewat dan terpilih untuk Pro Bowl. Namun sayang, stereotip lain akan menghalangi karier yang bermanfaat: usianya. Pada akhir 1999, Flutie berusia 37 tahun dan Bills tidak ingin membangun tim seperti orang tua. Itu sudah terlambat. Dua tahun kemudian, Flutie menandatangani kontrak dengan Chargers, hanya untuk memberikan pekerjaan itu kepada quarterback muda lainnya: Drew Brees.

Potensi Flutie ada di sana untuk dilihat semua orang. Anda tidak hanya membuat Pro Bowl jika Anda tidak berbakat. Sekali lagi, waktu merusak apa yang bisa menjadi karier Hall of Fame. Flutie hanya membutuhkan terobosan pemain seperti Kordell Stewart, Atwaan Randle El, dan tentu saja, Vick, untuk mengatur panggung. Kordell memulai tren itu pada tahun 1995 ketika dia masuk sebagai ‘slash.’ Pelatih Pittsburgh, Bill Cower, mencoba menggunakan QB multi-talenta dengan segala cara dan berakhir dengan sukses besar. Ini membuka pintu bagi Vick untuk menjadi pilihan teratas pada tahun 2001 dan Randle El menandatangani kontrak dengan Redskins seharga $ 27 juta. Bayangkan semua uang yang Flutie dapat hasilkan di era ini, untuk dirinya dan penjudi.

Nah, Anda tidak bisa mengubah sejarah dan Anda pasti tidak bisa memilih era di mana Anda dilahirkan. Ini adalah kenyataan menyedihkan dari karir Doug Flutie dan karir banyak orang lain yang tidak berhasil mencapai level profesional. Tetapi yang dapat Anda lakukan adalah menyadari sesuatu. Ketika Anda memikirkan Michael Vick sebagai satu-satunya pemain yang mengubah cara kami memandang apa yang bisa dilakukan oleh gelandang, pikirkan lagi. Ada satu inovator yang datang sebelum Vick, sebelum Kordell, sebelum Randle El, dan bahkan sebelum Vince Young. Inovator ini adalah Doug Flutie.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *