Sewa Film Online – Yang Diinginkan Pemirsa Film

Page breadcrumbsEnd of page breadcrumbs

Konsumen memiliki sejumlah pilihan dalam hal menonton film di rumah. Dua yang paling populer adalah menyewa film di toko video lokal dan menyewa film melalui layanan online. Sebuah survei informal baru-baru ini dilakukan di situs elektronik/hiburan rumah mengenai kebiasaan menonton film dari pengunjung situs web. Hasil penelitian menunjukkan beberapa miskonsepsi yang masih ada tentang penyewaan DVD online oleh konsumen yang belum mencoba layanan tersebut.

Peserta dalam survei ditanyai sejumlah pertanyaan, termasuk seberapa sering mereka menonton film  di https://indofilm.co/ di rumah, apakah mereka menyewa film secara online atau tidak, dan jika tidak, mengapa. Hampir 28% dari mereka yang menjawab menunjukkan bahwa mereka menyewa film secara online. Dari sisanya, alasan yang paling sering dikutip untuk tidak menggunakan layanan sewa film online adalah kekhawatiran yang berpusat pada persepsi bahwa sewa film online akan lebih mahal daripada toko video lokal. Ketika melihat beberapa skenario menjadi jelas metode mana yang cenderung lebih terjangkau.

Untuk individu yang menyatakan bahwa mereka hanya menonton 1 hingga 3 film per bulan, penghematan dari menyewa online kecil. Menyewa 2 film per bulan di toko video lokal akan rata-rata sekitar $7,40 sedangkan menyewa dari Netflix misalnya, jika mereka memilih paket yang memiliki batas 2 film per bulan, akan menghasilkan $5,99. Setelah mendapatkan video di toko lokal, pengguna akan memiliki waktu semalam atau mungkin satu minggu untuk mengembalikan film, tetapi sewa online akan memungkinkan mereka menyimpan film untuk jangka waktu yang tidak terbatas.

Bagi mereka yang menjawab bahwa mereka menonton 1-3 film per minggu, penghematannya akan lebih signifikan. Misalnya, menyewa 8 film per bulan akan menghasilkan sekitar $29,55 di toko lokal dan serendah $14,99 online jika mereka memilih paket “2 keluar sekaligus” atau $17,99 untuk paket “3 keluar sekaligus”. Saat menonton meningkat, demikian juga kemungkinan mengalami penghematan yang lebih besar.

Bagi mereka yang menjawab bahwa mereka menonton 4 film per minggu (rata-rata 16 film per bulan) biaya rata-rata di toko lokal adalah $59,04 sementara sewa online akan menjadi $23,99 yang memungkinkan pengguna “keluar 4 sekaligus”. Menyewa melalui layanan seperti Netflix umumnya tidak membatasi berapa banyak film yang ditonton seseorang, melainkan berapa banyak film yang dapat mereka tonton pada waktu tertentu. Oleh karena itu persewaan kurang lebih tidak terbatas dengan banyak paket.

Alasan kedua yang paling sering dikutip untuk tidak menggunakan layanan persewaan film online adalah karena individu tersebut menyewa film secara mendadak dan tidak merencanakan sebelumnya. Tentu saja menyewa film secara online dan menerimanya melalui pos tidak akan memungkinkan seseorang untuk memutuskan pada pukul 18:00 bahwa mereka ingin melihat The Queen dan menerimanya sehingga mereka dapat menonton film pada pukul 20:00. Namun, penundaan untuk menerima film yang dipilih melalui pos hanya 1 hari kerja yang tampaknya cukup dalam banyak kasus.

Masa depan persewaan DVD mungkin akan berubah namun saat Netflix mengumumkan pada awal 2007 bahwa pelanggan sekarang memiliki pilihan untuk menonton film secara instan melalui layanan streaming yang sekarang tersedia untuk beberapa film. Layanan harus lebih cepat daripada kebanyakan layanan unduhan karena streaming memungkinkan menonton film saat streaming daripada menunggu hingga unduhan selesai. Meskipun transisi penuh dari sistem pengiriman email saat ini ke jenis layanan unduhan akan memakan waktu, jelas bahwa kecepatan hanya akan terus meningkat. Tampaknya layanan penyewaan film online lainnya akan mengikuti di tahun-tahun mendatang untuk bersaing.

Konsumen yang belum terjun ke dunia persewaan film online juga mungkin tidak mengetahui manfaat/fitur lain dari layanan tersebut.

* Pilihan yang lebih banyak- Toko video biasa memiliki 10.000 hingga 15.000 judul yang tersedia sedangkan layanan persewaan film online Netflix memiliki lebih dari 80.000. Ini tampaknya menghilangkan masalah konsumen yang tiba di toko hanya untuk menemukan bahwa tidak ada apa pun di sana yang benar-benar ingin mereka lihat.

* Tidak ada biaya yang terkait dengan pengiriman dan pengembalian DVD; dan tidak ada perjalanan ke dan dari toko karena film dikirim ke rumah mereka atau ke rumah mereka melalui streaming.

* Pemilihan film dibantu oleh ulasan pengguna melalui program online seperti Netflix.

* Uji coba layanan persewaan film online umumnya bebas risiko karena ada uji coba gratis yang tersedia dan tidak ada biaya pembatalan.

* Tidak pernah ada biaya keterlambatan atau batasan berapa lama film dapat disimpan.

Kesalahpahaman tentang layanan persewaan film online tampaknya membatasi partisipasi sejumlah besar konsumen. Sewa film online mungkin menawarkan layanan yang paling diinginkan konsumen, meskipun mereka belum mengetahuinya.

Leave a Reply

Your email address will not be published.